Sejumlah Anggota TNI Datangi Mapolrestabes Medan Terkait Sodaranya Ditahan: Tidak Dibenarkan dalam Negara Hukum

  • Bagikan

 

LINGKAR JABAR – Sejumlah anggota TNI mendatangi Mapolrestabes Medan. Mereka menanyakan proses hukum yang berjalan di Mapolrestabes Medan Pada Sabtu 5 Agustus 2023. Kapendam I/BB Kolonel Riko Siagian menyesali langkah Mayor Dedi yang membawa anggotanya tersebut

“Kami menilai upaya mendatangi Mapolrestabes Medan oleh oknum anggota TNI Patut diduga kuat sebagai bentuk tindakan intimidasi dan sewenang-wenang, yang tidak dibenarkan dalam negara hukum. Tindakan seperti ini dapat mengganggu dan merusak jalannya proses penegakan hukum, dalam rangka meraih keadilan.

“Dalam negara hukum tidak bisa dan tidak boleh, siapapun dia, termasuk oknum TNI, melakukan upaya-upaya intimidasi dengan ancaman untuk mengintervensi proses hukum yang berjalan. _Due Process of Law_ dalam negara hukum harus dihormati dan dipatuhi oleh semua warga negara, sehingga penegakan hukum berjalan secara _independent_, bebas intervensi, dan bebas dari segala bentuk intimidasi.

Baca Juga :  Personel Unit Lalulintas Polsek Cisaat Berikan Teguran Humanis Kepada Pengendara dan berikan edukasi berlalulintas

“Kami menilai sikap Kapendam I/BB yang menyesali oknum anggota TNI beramai-ramai mendatangi Mapolrestabes Medan adalah sikap yang tepat. Namun demikian hal itu tidak cukup, karena yang dilakukan oknum ini merupakan suatu tindakan yang melanggar disiplin militer dan UU TNI No. 34 Tahun 2004. Dalam UU TNI, TNI adalah alat pertahanan negara, dan TNI bukan aparat penegak hukum, sehingga tidak bisa dan tidak boleh oknum anggota TNI memaksakan dan mengintervensi, apalagi mengintimidasi proses penegakan hukum.

“Jika terdapat kesalahan dalam proses hukum, maka setiap warga negara memiliki hak untuk mengajukan complaint kepada pihak-pihak yang memiliki kewenangan dalam pengawasan fungsi kepolisian ; Inspektur Pengawasan Polisi, Propram Polisi, Kompolnas, Komnas HAM, dan lainnya. Dalam konteks itu, harusnya oknum anggota TNI yang mendatangi Mapolrestabes Medan mengajukan keberatan dan complaint nya ke lembaga tersebut secara formal dan individual, bukan dengan beramai-ramai mendatangi Mapolrestabes Medan. Pada sisi lain ditengah sorotan publik pada proses penegakan hukum, maka menjadi penting untuk membangun dan menciptakan institusi kepolisian yang lebih professional, menghormati HAM, dan lebih baik. Namun demikian, segala apapun bentuk intimidasi dan ancaman dalam proses hukum, tidak bisa dibenarkan dalam negara hukum. Oleh karena itu kejadian di Mapolrestabes Medan harus dievaluasi dan diberikan sanksi hukuman oleh pimpinan TNI disana, karena tindakan itu melanggar undang-undang dan disiplin militer. Evaluasi dan penghukuman terhadap mereka akan memberi kepastian terhadap tidak berulangnya kejadian-kejadian seperti itu lagi.

Baca Juga :  Burhanudin Apresiasi Kunjungan Para Peserta PKP Angkatan IV TNI-AL Tahun 2023 Ke Kabupaten Bogor

Narasumber: Jakarta, 06 Agustus 2023.
Koalisi Masyarakat Sipil
Al Araf (Ketua Centra Initiative)
Ghufron Mabruri (Direktur Eksektutif Imparsial)
Wahyudi Djafar (Direktur Elsam)
Julius Ibrani ( Ketua PBHI Nasional)
Ferry Kusuma (Forum De Facto)

  • Bagikan