Ayep Zaki : Rapat KPEUI MUI Ke-3 Fokus Implemensi Ziswafta

  • Bagikan

Jakarta. Lingkar Jabar –  Komisi Pemberdayaan Ekonomi Umat Majelis Ulama Indonesia (MUI) Pusat secara konsisten terus berikhtiar mengawal hasil Sidang Ekonomi Umat 2023 untuk mengimplementasikan Pembangunan ekonomi keumatan. Rapat Ke-3 kali ini diadakan di Thamrin City dalam rangka sekaligus memonitor para pelaku usaha perdagangan secara langsung.

Dalam rapat kali ini Ayep Zaki bersama pengurus KPEUI MUI lainnya yakni Buya Fikri Bareno, Nur Khamim, Ir. Muhammad Suaidy, Iwan , dan Andi YH Juwadi membahas tentang Kemandirian Ekonomi Umat Berbasis Zifwafta (Zakat, Infaq, Sodaqoh, Wakaf dan Taawun) dimana ini menjadi salah satu dari 4 klaster dari hasil sidang Sidang Tahunan Komisi Pemberdayaan Ekonomi Umat MUI.

Baca Juga :  Bupati Iwan Setiawan Ingatkan Pemuda Pancasila Harus Jadi Garda Terdepan Menjaga dan Mempertahankan Pancasila

Zifwafta adalah konsep dan praktik berbagi rezeki dalam Islam yang memiliki potensi besar untuk memperkuat ekonomi umat. Zifwafta memiliki peran sentral dalam ajaran Islam dan menjadi salah satu dari lima rukun Islam. Zifwafta bukan hanya sekadar amal sosial, tetapi juga instrumen ekonomi yang dapat menggerakkan pertumbuhan dan pembangunan

“Implementasi Kemandirian Ekonomi Umat Berbasis Zifwafta dapat dilakukan dengan cara Fundraising, Fundraising adalah proses mengajak masyarakat baik perseorangan sebagai individu/perwakilan masyarakat maupun lembaga agar menyalurkan dananya kepada organisasi yang dapat dilakukan secara langsung maupun tidak langsung. Kemandirian Ekonomi Berbasis Ziswaf mempunyai potensi keuangan yang besar di Indonesia.” terang Ayep

Selain itu, Ayep mengatakan bahwa dengan Zifwafta dapat meningkatkan perekonomian nasional dengan meningkatkan permintaan, penawaran barang atau jasa, stabilitas harga, distribusi pendapatan dan meningkatkan penerimaan pajak pemerintah.

Baca Juga :  Tebar keberkahan,Jelang Berbuka Puasa Paguyuban Cipelang Herang Bagikan 500 Takjil Gratis

Dalam rapat ini juga dibahas mengenai Gerakan massif yang akan dilakukan seperti pembentukan Dewan Sentral Gerakan KUBAZ (Kemandirian Umat Berbasis Zakat, Infaq, Shadaqah, wakaf dan ta’awun), Pengembangan basis data bersama (database) yang dapat diakses oleh seluruh pengelolan ZISWAF, Akselerasi implementasi terhadap berbagai peraturan perundangan dan melakukan kajian untuk masukan regulasi, Otomatisasi zakat bertahap bagi institusi, katagori institusi pemerintahan, perusahaan, LSM/Ormas, LAZ, dll, dan Insentif bagi Muzakki yang telah membayar Zakat.

Dari pembentukan Gerakan tersebut diharapkan dapat mengembangkan ekosistem Zifwafta yang komprehensif, dan meningkatkan Optimalisasi Fundraising Dana dan dampak positif lainnya untuk ekonomi umat..

  • Bagikan